Search
Close this search box.

Google Search Saingi ChatGPT, Tambah Chatbot AI

Google Search

Bagikan

Gegara ChatGPT, Google Search Akan Tambah Chatbot AI –  Google berencana menambahkan obrolan kecerdasan buatan (AI) ke mesin pencari andalannya, Google Search.

CEO Google Sundar Pichai mengatakan itu terjadi ketika platform menghadapi tekanan dari chatbots seperti ChatGPT dan masalah bisnis yang lebih luas.

“Pengembangan kecerdasan buatan meningkatkan kemampuan Google untuk menanggapi berbagai permintaan pencarian,” ujarnya dalam wawancara dengan Wall Street Journal.

Namun, dia menolak gagasan bahwa chatbot menimbulkan ancaman bagi bisnis Google, yang menyumbang lebih dari setengah pendapatan perusahaan induk Alphabet.

Google telah lama menjadi pemimpin dalam pengembangan program komputer yang disebut Large Language Models (LLMs), yang dapat memproses dan menanggapi perintah bahasa alami dalam prosa mirip manusia.

“Dapatkah orang di Google mengajukan pertanyaan dan terlibat dengan LLM dalam konteks pencarian? Tentu saja,” kata Pichai.

Dulu, Microsoft pertama kali menerapkan teknologi ChatGPT di mesin pencari Bing.

ChatGPT

ChatGPT adalah sebuah chatbot AI berupa model bahasa yy generatif yang menggunakan teknologi transformer untuk memprediksi probabilitas kalimat atau kata berikutnya dalam suatu percakapan ataupun perintah teks.

Kecerdasan buatan ini menggunakan format percakapan sebagai sistem kerjanya. Anda dapat mengajukan pertanyaan kepada AI jenis ini dan secara otomatis akan segera mendapat jawaban.

Fitur ini disediakan oleh Open AI, sebuah perusahaan kecerdasan buatan nirlaba yang didirikan pada tahun 2015 oleh Elon Musk dan sekelompok tokoh Silicon Valley terkenal seperti Sam Altman dan Reid Hoffman.

Layanan ini harus dapat melakukan berbagai tugas dalam waktu singkat. Beberapa contoh penggunaan GPT Chat adalah menjawab soal matematika, membuat lelucon, dan mempresentasikan rumus Excel.

ChatGPT juga memiliki kemampuan untuk mengoreksi sendiri jawaban jika dirasa jawaban yang diberikan kurang tepat.

Pichai juga mengakui bahwa ini adalah salah satu ancaman terbesar bagi bisnis inti Google. Investor juga berada di bawah tekanan untuk memotong biaya.

Pekan lalu, CFO Google Ruth Porat mendesak karyawan untuk memangkas lebih banyak biaya ruang makan pada infrastruktur TI perusahaan untuk mengembangkan dan menerapkan algoritme kecerdasan buatan.

“Kami benar-benar fokus untuk menciptakan penghematan yang berkelanjutan,” kata Pichai.

“Kami senang dengan kemajuannya, tetapi masih banyak yang harus dilakukan.”

Google telah menggunakan sistem kecerdasan buatan selama bertahun-tahun untuk lebih memahami pertanyaan atau perintah yang kompleks.

Namun, adopsi ChatGPT OpenAI yang meluas pada bulan November memicu perlombaan untuk mengintegrasikan teknologi ke dalam produk konsumen.

CEO Microsoft Satya Nadella mengatakan pada bulan Februari bahwa “perlombaan baru akan dimulai dengan teknologi platform baru.”

Microsoft menyematkan teknologi di balik ChatGPT ke dalam mesin pencari Bing-nya, yang jauh dari pencarian Google.

Berkat perubahan tersebut, pengguna dapat melakukan percakapan panjang dengan produk tersebut.

Bard

Google mulai menguji fitur AI baru di Gmail dan produk terkait pekerjaan lainnya. Sementara itu, Microsoft bergerak untuk menawarkan AI di luar Bing untuk digunakan di beberapa perangkat lunak bisnisnya.

Google terkadang berhati-hati untuk bergerak terlalu cepat dengan teknologinya. Ketika Google membuka akses publik ke Bard, ruang obrolan yang didukung AI, pada bulan Maret, perusahaan tidak mengintegrasikannya ke dalam mesin pencarinya.

Namun, perusahaan menawarkannya melalui daftar tunggu di situs web terpisah.

“Senang melihat antusiasme pengguna untuk mengadopsi teknologi ini, dan beberapa di antaranya juga merupakan kejutan yang menyenangkan,” kata Pichai.

Ketika ditanya mengapa perusahaan tidak meluncurkan obrolan lebih awal, dia mengatakan Google masih berusaha mencari pasar yang tepat.

“Kami selalu menerbitkan sesuatu, dan mungkin waktunya berubah karena momen di industri ini,” katanya tentang peluncuran Economic Times.

One Response

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *