Search
Close this search box.

17 Bahasa Pemrograman Paling Populer dan Fungsinya

17 Jenis Bahasa Pemrograman

Bagikan

17 Bahasa Pemrograman Paling Populer dan Fungsinya – Bahasa Pemrograman adalah salah satu kunci yang digunakan untuk dapat membangun sebuah sistem di dunia. Sistem tersebut seperti, website, aplikasi, sistem operasi dan perangkat teknis lainnya.

Tapi sayangnya, saking banyaknya macam yang ada, malah menjadikannya alasan untuk mereka tidak mau dan malas belajar mengenai bahasa pemrograman.

Seorang programmer harus menguasai bahasa pemrograman ini untuk membuat sebuah aplikasi atau software. Dan untuk membuat aplikasi tertentu juga menggunakan bahasa yang sesuai dengan kebutuhan aplikasi tertentu.

Memiliki jumlah yang banyak, ternyata tidak semua digunakan oleh programmer lho. Mereka hanya menggunakan satu atau dua bahasa untuk pengembangan perangkat lunak.

Pada artikel ini , Garap Digital akan membagikan apa itu bahasa pemrograman dan apa fungsi dan jenis yang dimilikinya. Yuk simak selengkapnya!

Pengertian bahasa pemrograman

Macam Bahasa Pemrograman
Macam Bahasa Pemrograman

Bahasa pemrograman adalah bahasa yang digunakan pemrogram untuk mengajar komputer. Karena itu, bahasa pemrograman terdiri dari sintaks yang merupakan perintah bagi komputer untuk menjalankan program.

Nah, perintah tersebut diterjemahkan ke dalam logika yang bisa dimengerti oleh komputer. Maka tidak heran jika bahasa pemrograman sering disebut dengan bahasa komputer.

Hasil akhir dari penggunaan bahasa pemrograman adalah sistem operasi, aplikasi desktop, situs web, aplikasi seluler, dan bahkan berbagai perangkat teknis yang biasa Anda gunakan sehari-hari.

Jadi masuk akal jika bahasa pemrograman adalah bagian dari pengembangan web.

Wah ternyata bahasa pemrograman itu penting untuk perkembangan teknologi ya? Tentu saja

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu bahasa pemrograman, saatnya untuk mempelajari lebih lanjut tentang fungsinya.

Fungsi bahasa pemrograman

Secara umum, ada dua fitur yang perlu Anda ketahui, antara lain:

1. Alat komunikasi antara programmer dan komputer

Tugas pertama dari bahasa pemrograman adalah jembatan komunikasi antara programmer dan komputer. Hal ini sesuai dengan fungsi bahasa itu sendiri, yaitu sebagai alat komunikasi yang dipahami oleh penutur.

Sayangnya, bahasa yang dipahami komputer berbeda dengan bahasa yang dipahami manusia. Oleh karena itu, perintah bahasa pemrograman yang ditulis oleh programmer harus diterjemahkan terlebih dahulu agar komputer dapat memahaminya.

Dua metode yang biasa digunakan untuk menerjemahkan bahasa pemrograman ke dalam bahasa komputer, yaitu:

Metode Compiler

Metode Compiler adalah alat untuk memindai semua perintah dalam bahasa dan mengubahnya menjadi file paket baru. Nah, paket file ini berisi kode mesin yang bisa dibaca oleh komputer atau perangkat lain.

Metode Compiler
Metode Compiler

Kemudian komputer dapat menjalankan perintah bahasa pemrograman setiap kali pengguna menjalankan file paket. Oh ya, ekstensi paket file ini mungkin berbeda tergantung perangkat yang menjalankan program.

Misalnya .EXE untuk perangkat Windows, .APK untuk Android atau .APP untuk iOS. Pada saat yang sama, bahasa yang digunakan sebagai kompiler antara lain C, C++, C#, Java, Kotlin, dan Swift.

Metode Interpreter

Penerjemah adalah alat yang mengubah perintah bahasa pemrograman menjadi kode mesin tanpa membuat paket file baru. Anda dapat melakukannya dengan menerjemahkan baris perintah demi baris saat program sedang berjalan.

Metode Interpreter
Metode Interpreter

Contoh alat yang biasa digunakan sebagai juru bahasa adalah web browser. Inilah sebabnya mengapa juru bahasa sering digunakan oleh bahasa pemrograman web khusus seperti JavaScript, Ruby, dan PHP.

2. Alat untuk mengembangkan sistem dan program

Fungsi dari kedua bahasa pemrograman tersebut adalah sebagai alat untuk mengembangkan sistem dan program. Programmer menulis kode program (coding), yang kemudian diubah menjadi kode mesin.

Hasil akhir dari kode mesin adalah jutaan sistem operasi, situs web, game, dan aplikasi nyata. Bahkan, berkat kode perangkat lunak di dalamnya, perangkat pintar Anda juga bisa berfungsi. Di sini di atas Anda mengerti apa itu bahasa pemrograman dan apa fungsinya.

Selanjutnya akan disajikan penjelasan mengenai macam bahasa pemrograman.

17 Bahasa Pemrograman Paling Populer:

1.JavaScript

Bahasa Pemrograman JavaScript
Bahasa Pemrograman JavaScript

JavaScript adalah bahasa yang digunakan untuk mengembangkan situs web sisi klien dan menjadi salah satu bahasa tertua di dunia, karena telah dikembangkan sejak tahun 1995.

Bahasa ini memungkinkan pengembang menambahkan fitur kompleks untuk membuat halaman web lebih dinamis dan interaktif.

Misalnya, Anda dapat membuat popup notifikasi, pesan konfirmasi, atau bahkan game sederhana untuk situs web. Faktanya, kemampuan JavaScript semakin ditingkatkan dengan Node.js, sebuah lingkungan runtime.

JavaScript tidak hanya digunakan untuk membuat website dinamis. Itu juga digunakan untuk mengembangkan server, aplikasi seluler, animasi grafis, game, dan banyak lainnya.

Keunggulan JavaScript:

  • Jadikan situs lebih dinamis dan tambahkan fitur baru ke situs.
  • Kurangi waktu pemuatan halaman web dari server. Memungkinkan penggunaan dengan bahasa lain.
  • Ini adalah bahasa pemrograman yang sangat mudah dipahami dan dipelajari untuk pemula.
  • Kemampuan untuk mengembangkan sistem yang kuat berkat ekosistemnya yang luas dan fleksibel.

Kekurangan JavaScript:

  • JavaScript murni tidak dapat dijalankan di luar browser.
  • Perintah JavaScript umumnya kurang aman dibandingkan bahasa pemrograman lainnya.
  • Ekosistem yang terlalu luas dapat membingungkan pengembang yang tidak berpengalaman.

2. Python

Bahasa Pemrograman Phyton
Bahasa Pemrograman Phyton

Python adalah bahasa open source populer yang cukup mudah dipahami untuk pemula. Sama seperti JavaScript, Python sudah ada sejak tahun 1990-an, tepatnya 1991.

Python sering disebut sebagai bahasa tujuan umum karena dapat digunakan dalam berbagai jenis sistem. Tetapi terutama Python digunakan untuk mengembangkan pembelajaran mesin, kecerdasan buatan, data besar, dan robotika.

Kelebihan Python:

  • Mudah dipahami, dibaca dan ditulis.
  • Dapat diintegrasikan dengan bahasa lain seperti C, C++ dan Java.
  • Menjalankan perintahnya baris demi baris, memudahkan pengembang untuk menemukan bug.
  • Perintah python dapat dijalankan pada platform yang berbeda tanpa membatasi masalah kompatibilitas, istilahnya Write Once Run Anywhere.

Kekurangan Python:

  • Perintah python diterjemahkan oleh seorang juru bahasa, jadi kinerjanya tidak sebagus bahasa yang menggunakan juru bahasa.
  • Interpreter juga membuat Python kurang cocok untuk membuat aplikasi atau game seluler.

3. SQL

Bahasa Pemrograman SQL
Bahasa Pemrograman SQL

SQL adalah bahasa yang berguna untuk mengakses, mengelola, dan memanipulasi data relasional. SQL pertama kali dikembangkan oleh IBM pada tahun 1974.

Sebagai bahasa khusus data, ini sangat berguna untuk mendefinisikan struktur data dan alirannya dalam suatu program. Tanpa SQL, data program tidak dapat diproses secara optimal.

Oleh karena itu, SQL banyak digunakan untuk membangun sistem manajemen basis data (DBMS) untuk aplikasi di semua platform.

Keuntungan SQL:

  • Pengolahan data sangat cepat, tidak dalam hitungan detik.
  • Kueri SQL paling mirip dengan bahasa manusia, sehingga mudah dipelajari. Ekosistem yang terjamin karena sudah ada sejak tahun 70-an.
  • Kompatibel dengan berbagai platform dan bahasa pemrograman lainnya.

Kekurangan SQL:

  • Meskipun perintahnya mudah dipahami, antarmuka SQLnya sendiri cukup rumit, sehingga kurang ramah pengguna.
  • Fungsi terbatas, hanya berguna untuk manajemen data
  • Tidak bisa berdiri sendiri, harus digunakan dengan bahasa pemrograman lain jika ingin membangun sistem yang lengkap.

4. Java

Bahasa Pemrograman Java
Bahasa Pemrograman Java

Java adalah bahasa pemrograman serbaguna dengan kinerja yang stabil dan keamanan data yang terjamin. Seperti JavaScript dan Python, Java telah dianggap sebagai veteran sejak didirikan pada tahun 1995.

Karena keamanan informasinya, Java banyak digunakan untuk membangun sistem informasi perbankan, ritel, dan pemerintahan. Selain itu, Java banyak digunakan dalam pengembangan aplikasi seluler dan desktop.

Kelebihan Java :

  • Perintah Java cukup mudah dipahami, ditulis, dan di-debug saat terjadi kesalahan.
  • Program Java dapat dikonversi dan digunakan pada berbagai platform.
  • Hasil akhir dari perintah Java adalah kode mesin murni, membuatnya lebih aman terhadap penyusup potensial.
  • Dapat mengeksekusi beberapa perintah yang berbeda secara bersamaan.

Kekurangan Java :

  • Perintah Java biasanya bersarang, yang berarti dibutuhkan beberapa baris kode untuk menulis perintah sederhana.
  • Jumlah baris kode yang banyak ini menyebabkan program Java menghabiskan banyak memori saat dijalankan.
  • Java tidak menyediakan layanan cadangan secara default.

5. TypeScript

Bahasa Pemrograman TypeScript
Bahasa Pemrograman TypeScript

TypeScript adalah bahasa open source yang dibangun di atas JavaScript. Banyak yang mengatakan bahwa bahasa baru ini, diluncurkan pada tahun 2012, adalah superset dari JavaScript.

Artinya, perintah JavaScript dapat digunakan di TypeScript dan sebaliknya. Namun, TypeScript tetap menghadirkan perubahan dan fitur baru. Misalnya, aturan penulisan yang ketat dan saran pelengkapan otomatis.

Sebagai bahasa superset, apa yang dilakukan di JavaScript juga bisa dilakukan di TypeScript. Dengan kata lain, ini dapat digunakan untuk mengembangkan situs web, front-end, back-end, dan aplikasi seluler.

Keuntungan TypeScript:

  • Minimalkan kesalahan pengkodean berkat aturan penulisan yang ketat.
  • Dapat digunakan di berbagai platform karena masih menggunakan ekosistem JavaScript.
  • Mudah dipahami bagi Anda yang sudah menguasai JavaScript sebelumnya.
  • Dapat digunakan dengan bahasa lain.

Kekurangan TypeScript:

  • Baris kode cenderung meluap karena aturan pengetikan yang kaku.
  • Komunitasnya tidak sebesar itu karena tidak sepopuler JavaScript.
  • Dalam beberapa kasus, kompiler diperlukan, sedangkan JavaScript tidak sama sekali.

6. C#

Bahasa Pemrograman C#
Bahasa Pemrograman C#

C# (diucapkan C sharp) adalah bahasa modern berorientasi objek. Bahasa ini menggunakan layanan web berbasis XML dan berjalan di platform .NET Microsoft.

C# adalah bahasa untuk kebutuhan pengembangan umum. Namun, ini terutama digunakan untuk membangun aplikasi berbasis web. Bahasa ini cukup sulit untuk dipelajari, sehingga tidak cocok untuk pemula.

Kelebihan C# :

  • Bahasa C# sangat kompatibel dengan ekosistem Windows karena menggunakan platform .NET.
  • C# lebih modern daripada C dan C++ dan karena itu lebih mudah dipelihara.
  • Tidak seperti Java, C++ menyediakan layanan cadangan untuk mencegah kebocoran memori.

Kekurangan C# :

  • Ketergantungan platform .NET, membuatnya kurang fleksibel untuk platform lain.
  • Bahasa C# menggunakan kombinasi perintah dari bahasa lain seperti C dan Java, sehingga biasanya sulit untuk dipelajari.

7.C++

Bahasa Pemrograman C++
Bahasa Pemrograman C++

Selanjutnya, contoh bahasa pemrograman adalah bahasa C++. Bahasa perantara ini pertama kali dikembangkan pada tahun 1980 oleh seorang ahli komputer bernama Bjarne Stroustrup.

Bahasa C yang disempurnakan ini memiliki fitur seperti bahasa tingkat tinggi. Sebut saja pendekatan berorientasi objek, penanganan kesalahan, dan saran ejaan (pelengkapan otomatis). Yah, itu yang terbaik untuk membangun aplikasi desktop.

Kelebihan C++ :

  • Bahasa C++ mendukung struktur pemrograman yang ringkas dan portabel.
  • Mendukung beberapa fitur khas pemrograman berorientasi objek seperti abstraksi, pewarisan, dan enkapsulasi.
  • Perintah C++ mudah dipahami sebagai bahasa tingkat tinggi, tetapi dapat digunakan untuk membuat sistem yang kompleks seperti bahasa tingkat rendah.
  • Lebih kompatibel dengan banyak platform daripada bahasa C.

Kekurangan C++ :

  • C++ masih lebih tidak aman dibandingkan bahasa lain seperti Python, apalagi Java.
  • Tidak mendukung pengumpulan sampah (menghapus objek tanpa pernyataan perintah), sehingga menggunakan lebih banyak memori.
  • Ini dapat digunakan untuk membangun aplikasi berbasis web, tetapi proses debugnya tidak semudah aplikasi desktop.

8. PHP

Bahasa Pemrograman PHP
Bahasa Pemrograman PHP

Bahasa PHP merupakan salah satu bahasa pemrograman yang paling populer saat ini dan juga tergolong veteran karena dikembangkan oleh Rasmus Laird sejak tahun 1994.

Macam bahasa yang ini sangat kompatibel dan sering digunakan dengan bahasa lain seperti JavaScript, HTML, CSS bahkan SQL.

Yah, PHP terutama digunakan untuk membangun situs web dan aplikasi berbasis web. Apalagi dengan dukungan web hosting yang baik sehingga situs mudah diakses.

Kelebihan PHP :

  • Bahasa PHP sangat mudah dipelajari untuk pemula, dan perintahnya relatif aman.
  • Fitur-fiturnya dapat ditingkatkan dengan menginstal lebih banyak pustaka, modul, dan kerangka kerja PHP.
  • Itu dapat berjalan di beberapa sistem operasi seperti Windows, Mac, Linux atau Android.
  • Kompatibel dengan beberapa layanan cloud seperti Amazon Web Services.

Kekurangan PHP :

  • Belum teruji kemampuannya untuk membuat sistem selain berbasis web.
  • Performa tidak terlalu stabil saat aplikasi besar perlu dikelola.
  • Harus dipadukan dengan bahasa lain agar hasil akhir sistem lebih optimal.

9. C

Contoh bahasa selanjutnya adalah bahasa C. Apa itu bahasa C?

Bahasa ini juga merupakan bahasa veteran karena dikembangkan oleh Dennis M. Ritchie dari AT&T sejak tahun 1972.

Nah, C tergolong bahasa perantara yang menggabungkan kenyamanan bahasa tingkat tinggi dengan fitur bahasa tingkat rendah. Ini sering digunakan untuk membangun sistem operasi, editor teks, driver, dan kompiler.

Kelebihan C :

  • Sebagai bahasa perantara, perintah C masih cukup mudah dipahami.
  • Bahasa C dikenal cepat, efisien, dan kuat dalam kinerja.
  • Dapat diandalkan untuk membuat program dengan perhitungan yang rumit.
  • Ini memiliki alokasi memori yang dinamis, sehingga kinerjanya cukup stabil.

Kekurangan C :

  • Penanganan kesalahan kurang baik, sehingga menemukan kesalahan dalam perintah cukup sulit.
  • Tidak mendukung penggunaan kembali, sehingga pengembang harus menulis kode yang sama berulang kali.

10. Go

Go atau Golang adalah bahasa open source yang disusun oleh Compiler. Go diluncurkan oleh raksasa teknologi global Google pada tahun 2009.

Bahasa ini menggabungkan beberapa keunggulan dibandingkan bahasa lain, seperti B. kecepatan kinerja C dan kenyamanan JavaScript dan Python. Bahasa ini banyak digunakan untuk membangun server dan aplikasi besar.

Kelebihan:

  • Cukup mudah dipahami dan dipelajari untuk pemula.
  • Menyediakan alat standar untuk proses pengujian aplikasi.
  • Performanya cukup cepat karena menggunakan compiler.

Kekurangan:

  • Masih tidak mendukung metode penanganan kesalahan yang diterima.
  • Masih belum populer, jumlah komunitasnya juga belum banyak.
  • Ekosistem yang masih membutuhkan waktu untuk berkembang.

11. Kotlin

Contoh bahasa selanjutnya adalah Kotlin. Kotlin adalah bahasa sumber terbuka dan universal yang dikembangkan oleh JetBrains pada tahun 2011.

Meskipun Kotlin serbaguna, Kotlin paling cocok sebagai bahasa untuk aplikasi Android. Pasalnya, Google secara resmi mendukung Kotlin sebagai bahasa instruksional untuk pengembangan Android.

Keuntungan dari Kotlin:

  • Perintah dalam bahasa Kotlin biasanya ringkas, memungkinkannya menyimpan baris kode.
  • Dukungan resmi dari raksasa teknologi untuk pengembangan fitur berkelanjutan, peningkatan kinerja, dan keamanan sistem.
  • Perintah pengkodean yang lebih aman dari kemungkinan kesalahan, karena aturan pengkodean memerlukan definisi variabel sebelumnya.
  • Dapat digunakan dengan Java untuk mengembangkan aplikasi yang sama.

Kekurangan Kotlin:

  • Kecepatan proses penerjemahan biasanya tidak stabil.
  • Jumlah komunitas pemrograman Kotlin masih minim.
  • Kemampuan Kotlin untuk membangun aplikasi untuk platform selain Android belum diuji.

12. Ruby

Ruby adalah contoh bahasa  open source yang menggunakan pendekatan berorientasi objek. Bahasa ini disajikan kepada publik pada tahun 1993.

Pada awalnya, Ruby hanya cocok untuk membangun aplikasi desktop. Namun, karena ada kerangka kerja yang disebut Ruby on Rails, kini Anda dapat mengandalkan pembuatan situs web baik dari front end maupun back end.

Keuntungan dari Ruby:

  • Sebagai bahasa veteran, Ruby sangat kompatibel dengan banyak alat berbasis GUI seperti GTK dan OpenGL.
  • Cukup fleksibel untuk membuat aplikasi berbasis desktop dan web.
  • Perintah Ruby biasanya ringan, memungkinkan mereka memadatkan baris kode yang mereka hasilkan.

Kekurangan Ruby:

  • Kinerja umumnya lambat dibandingkan dengan bahasa pemrograman lain.
  • Kemampuan bahasa Pure Ruby agak terbatas dan hanya cocok untuk membangun aplikasi desktop. Harus digunakan dengan framework
  • Rails untuk mengembangkan aplikasi berbasis web.
  • Tidak cocok untuk developer pemula karena mereka perlu mempelajari Ruby dan Rails secara bersamaan.

13. Dart

Ternyata Go bukan satu-satunya bahasa yang dikembangkan oleh Raksasa Teknologi. Ada lagi bahasa dibawah naungan raksasa teknologi tersebut yaitu bahasa Dart yang dirilis pada tahun 2011 lalu. Apa itu bahasa Dart?

Dart adalah bahasa resmi untuk menggunakan toolkit Flutter UI gratis. Kombinasi ini dapat digunakan untuk mengembangkan aplikasi berbasis Android, iOS, dan web menggunakan perintah pemrograman yang sama.

Keuntungan Dart:

  • Perintah pemrogramannya mirip dengan JavaScript, membuat belajar lebih mudah bagi mereka yang sudah mengetahui JavaScript.
  • Kinerja umumnya lebih pintar dibandingkan dengan JavaScript.
  • Dokumentasinya cukup lengkap, sehingga developer pemula tidak akan kesulitan.

Kekurangan Dart:

  • Itu harus dipasangkan dengan Flutter, alias tidak bisa digunakan dengan alat lain. Masih belum terlalu populer, berbanding lurus dengan masyarakat yang minim.
  • Itu masih dalam pengembangan, jadi dokumentasi saat ini mungkin berubah lagi.

14. Swift

Jika Kotlin adalah bahasa pemrograman untuk Android, Swift adalah bahasa untuk iOS. Bahasa pemrograman ini dikembangkan secara eksklusif oleh Apple sejak tahun 2014.

Seperti Dart, Swift harus digabungkan dengan perangkat antarmuka pengguna bernama Xcode. Bedanya, Xcode berbayar dan hanya bisa dipasang di perangkat buatan Apple.

Jadi, bisa ditebak kalau bahasa pemrograman Swift banyak digunakan di perangkat Apple, juga untuk pengembangan aplikasi berbasis Apple seperti iOS dan Mac OS.

Keuntungan Swift:

  • Dukungan resmi Apple untuk pengembangan ekosistem.
  • Cukup mudah dipahami untuk programmer pemula.
  • Performanya terbilang sangat cepat dibandingkan dengan bahasa pemrograman lainnya.

Kekurangan Swift:

  • Itu harus dibundel dengan Xcode, tidak bisa berdiri sendiri.
  • Swift adalah open source, tetapi Xcode sendiri berbayar, yang menyulitkan beberapa pengembang.
  • Anda memerlukan perangkat Apple untuk mempelajari pemrograman Swift.

15. R

Contoh lain dari bahasa pemrograman adalah bahasa R. Dianggap sebagai pintu gerbang ilmu data, bahasa ini pertama kali dikembangkan oleh Ross Ihaka dan Robert Gentleman.

Berbeda dengan bahasa pemrograman lain yang digunakan untuk membangun sistem, R lebih banyak digunakan untuk manipulasi dan analisis data. Selain itu, R juga dapat dipercaya untuk kebutuhan statistik dan pembelajaran mesin.

Kelebihan R :

  • Bahasa pemrograman yang paling cocok untuk kebutuhan analitik dan ilmu data. Dapat mengolah dan menampilkan berbagai visualisasi data sesuai kebutuhan.
  • Perintah dan antarmuka yang ramah untuk pemrogram pemula.
  • Dapat berjalan di berbagai platform seperti Windows, Linux dan Mac.

Kekurangan R :

  • Bahasa R belum mendukung pemodelan grafis 3D.
  • Performanya tidak secepat bahasa pemrograman lainnya.

16.HTML

Kamu bisa tanya: “Apa itu bahasa pemrograman HTML?” Terutama ketika memulai dengan pengembangan web.

Nah, HTML sebenarnya bukan bahasa pemrograman. HTML adalah bahasa deskripsi halaman yang berguna untuk mengelola struktur situs web.

Nah, HTML sudah ada sejak tahun 1991. Dengan HTML Anda dapat dengan bebas mendesain tata letak halaman web dan semua elemen layar.

Baru setelah itu Anda dapat menambahkan bahasa pemrograman lain seperti JavaScript atau PHP ke situs web.

Sampai batas tertentu, HTML adalah struktur halaman situs web. Jadi bisa dibilang HTML harus ada di semua jenis website. Apakah aplikasi statis, dinamis atau berbasis web.

Keuntungan HTML:

  • Sangat mudah dipahami untuk pemula.
  • Dapat digunakan dengan bahasa pemrograman apapun.
  • Dapat mengatur tata letak halaman web hingga ke elemen terkecil.
  • Bisa didesain tanpa menginstal software apapun, apalagi memodifikasi sistem.

Kekurangan HTML:

  • Tata letak asli situs web HTML murni tidak terlalu menarik. Harus digunakan dengan bahasa lain untuk tampilan dan fungsionalitas yang lebih kuat.
  • Perintahnya kurang sederhana, kodenya sering diulang di berbagai bagian situs web.
  • Tidak ada fitur penanganan kesalahan yang tersedia, sehingga pengembang harus memeriksa kesalahan secara manual.

17. CSS

Sama seperti HTML, CSS bukan bagian dari bahasa pemrograman. CSS adalah bahasa desain untuk mempercantik situs web. CSS dapat digunakan untuk membuat template halaman web HTML lebih menarik.

Anda dapat melakukannya dengan mengatur jenis latar belakang, mengubah warna teks, mengubah font, dan lainnya. Seperti HTML, CSS juga merupakan dasar dari situs web. Itu sebabnya ditemukan di banyak jenis situs web.

Keuntungan CSS:

  • Sederhanakan proses desain situs web.
  • Satu file CSS dapat digunakan di banyak halaman, membuat situs terlihat dan terasa lebih konsisten.
  • Mempercepat waktu loading website. Ekosistem yang luas, beragam framework tersedia.

Kekurangan CSS:

  • Seperti HTML, CSS tidak menawarkan fitur penanganan kesalahan, sehingga agak sulit bagi pemula.
  • Penggunaan CSS yang berlebihan dapat menyebabkan ukuran kecil membengkak, sehingga harus dikurangi.
  • Terkadang beberapa browser memiliki masalah kompatibilitas CSS yang membuat situs terlihat berbeda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *